Install Guest System Berbasis OpenVZ pada Proxmox Virtual Environment

Install Guest System Berbasis OpenVZ pada Proxmox Virtual Environment

Install Guest System Berbasis OpenVZ pada Proxmox Virtual Environment – Selain KVM, Proxmox juga mendukung teknologi virtualisasi berbasis OpenVZ. Dibandingkan dengan KVM, OpenVZ memiliki keunggulan tersendiri dalam bentuk isolasi sistem guest, sehingga penggunaan memory lebih efisien. Selain itu, OpenVZ tidak memerlukan instalasi sistem operasi secara manual karena OpenVZ virtual guest pada dasarnya adalah sebuah sistem yang sudah terinstall, biasanya dalam bentuk minimal.

OpenVZ bisa diinstall pada sistem Linux seperti openSUSE, Ubuntu, Red Hat, CentOS, Debian dan lain-lain namun cara termudah adalah melakukan instalasi Proxmox VE yang secara default sudah menyediakannya.

Berikut adalah cara mengaktifkan OpenVZ pada Proxmox VE :

  1. Login ke Proxmox Web Admin
  2. Pilih menu VM Manager | Appliance Templates
  3. Upload template OpenVZ yang diinginkan. Template OpenVZ merupakan paket sistem operasi minimal yang dipaketkan. Template bisa didownload melalui website OpenVZ. Untuk pengguna di Indonesia, saya menempatkan beberapa template di server http://mirror.linux.or.id/openvz/. Jika membutuhkan template tertentu untuk ditempatkan di server mirror hasil donasi komunitas ini, silakan sampaikan melalui halaman komentar.Catatan : Ubah nama template menjadi seperti berikut ini : opensuse-11-server_3_amd64.tar.gz. Jika format file tidak sesuai, Proxmox akan meminta pengubahan nama template.
  4. Jika tidak ingin melakukan pengiriman template melalui menu upload, kita juga bisa menggunakan fasilitas upload manual. Salin template yang diinginkan ke Proxmox pada folder /var/lib/vz/template/cache.
  5. Pilih menu Virtual Machines | Create
  6. Pada pilihan Type, pilih Container (OpenVZ)

openvz-proxmox

Berikut adalah beberapa pilihan yang bisa diset pada OpenVZ Appliance :

  • Template : Pilih tipe sistem operasi yang digunakan. Template akan berisi semua sistem operasi yang templatenya diupload
  • Hostname : Diisi dengan FQDN (Fully Qualified Domain Name)
  • Memory : Diisi dengan jumlah memory yang dicadangkan untuk virtual appliance
  • Swap : Diisi dengan besar swap yang akan digunakan sebagai memory buffer
  • Password : Diisi dengan password (ya iyalah, masya diisi ketan hitam ūüėõ ) root
  • Start at Boot : Dipilih jika menginginkan sistem virtual berjalan saat sistem induk booting (misalnya saat proses restart)
  • Disk Space : Diisi dengan kapasitas harddisk yang diinginkan, berlaku dinamis
  • Network Type : Diisi dengan Bridged Ethernet jika menginginkan IP terpisah dan independen dari virtual host
  • Domain : Diisi dengan nama domain dari host
  • First &Secondary DNS Server : Diisi dengan DNS Server yang dimiliki, jika tidak bisa menggunakan Public DNS

Setelah semua pilihan diset, kita bisa menekan hyperlink Create. Proxmox akan membutuhkan waktu beberaoa saat (biasanya kurang dari 5 menit) dan saat selesai, sistem operasi sudah terinstall. Lebih cepat dan lebih efisien dari virtualisasi model KVM.

Setelah dibuat, kita bisa mengelola virtual appliance melalui menu Open VNC Console. Pada setting pertama, IP belum disetting sehingga kita perlu melakukan setting terlebih dahulu sebelum bisa menggunakannya untuk melayani suatu service tertentu.

 

Related posts

One Thought to “Install Guest System Berbasis OpenVZ pada Proxmox Virtual Environment

  1. […] Baca Juga :¬†Install Guest System Berbasis OpenVZ pada Proxmox Virtual Environment […]

Leave a Comment