Install Ubuntu Server

Install Ubuntu Server

Kali ini kita akan membahas tentang bagaimanakah Cara meng-Install Ubuntu Server 12.04.2 LTS dari step per step hingga selesai.

Ubuntu Server merupakan distro linux yang banyak digunakan untuk membuat server dengan mudah. Sebelum memulai proses penginstalan Ubuntu Server 12.04.2 LTS. Kita download terlebih dahulu master ISO nya di :

DOWNLOAD

Kenapa memilih lebih memilih untuk Install Ubuntu Server 12.04.2 LTS dibanding Ubuntu Server 12.10?

Jawabannya adalah karena Ubuntu Server 12.04.2 LTS memiliki support (dukungan teknis) yang lebih lama (5 tahun).

OK, setelah selesai downloadnya, langsung burning image iso tersebut ke dalam kepingan CD (Compact Disc).
Dan Setting BIOS Anda agar komputer booting pertama kali menggunakan CD-ROM tersebut.

1-booting-ubuntu-12.04.2-LTS

Silahkan pilih “English” dan tekan enter

2-install-ubuntu-server

Muncul “Welcome Screen” Ubuntu Server 12.04.2 LTS. Tekan Enter untuk melanjutkan proses.

3-select-english-languages

OK, berikutnya pilih “English” saja ya. Sekalian belajar bahasa Inggris-lah biar lebih advance

4-country-area-other

Selanjutnya kita pilih Location “Other” karena opsi negara-negara Asia ada disana.

5-location-asia

Pilih “Asia” saja ya

6-indonesia

Selanjutnya pilih “Indonesia” untuk mendapatkan pilihan “Jakarta” dll.

7-locales-us-utf8

Untuk Locales >> Pilih United States – en_US.UTF-8.

8-confgure-keyboard-english

Configure Keyboard pilih “English (US)”.

9-detect-keyboard-layout-no

Detect Keyboard Layout? Pilih “No”

11-loading-additional-component

Tunggu proses “Loading additional component” selesai

12-configuring-dhcp-failed

Ketika proses “loading additional component” selesai. Maka system akan otomatis mendeteksi network dengan DHCP. Jika network/jaringan Anda tidak menggunakan DHCP, maka akan muncul pesan gagal seperti diatas. Lanjutkan ke langkah berikutnya.

13-configuring-network-manually

Pilih Configure Network Manually untuk mengisi IP address, netmask, dan gateway secara manual.

14-insert-ip-address

Isikan IP Address sesuai dengan network Anda. Jangan sampai salah mengalokasikan IP Address !!!

15-insert-netmask

Isikan Netmask sesuai dengan alokasi client yg akan Anda tangani.

16-insert-gateway

Pada kolom Gateway. Isikan Gateway sesuai dengan network Anda.

17-insert-DNS

Isikan DNS Server (Name Server) sesuai dengan jaringan Anda.

18-insert-hostname

Isikan hostname. Terserah sesuai keinginan Anda. Pada praktek kali ini saya isi dengan “proxy-ubuntu”.

19-insert-domain-name

Gunakan domain name jika Anda sudah mempunyai. Misalkan tidak punya, silahkan isi terserah.

20-insert-new-user

Isikan Full Name untuk user baru yang akan kita buat. Nantinya ini diperlukan untuk login pertama kali. Setelah itu kita akan merubah password rootnya.

21-insert-username-for-new-account

Isikan username untuk akun baru selain root.

23-insert-password-again

Isikan password untuk akun baru kita dan ulangi sekali lagi untuk verifikasi.

24-use-weak-password-yes

Jika ada notifikasi “Use Weak Password”, abaikan saja. Karena kita hanya memerlukan login sebagai user selain root ini sekali saja. Selanjutnya nanti kita akan menggunakan root untuk mengelola server.

25-ecnrypt-home-dir-no

Ada opsi untuk meng-enkripsi home directory, abaikan saja dan pilih “No”. Namun jika Anda ingin meng-enkripsinya silahkan pilih “Yes”.

27-time-zone-jakarta

Lanjutkan dengan memilih Time Zone “Jakarta”.

28-guided-use-LVM-partitions

Partisi hardisk. Jika Anda bingung karena baru memulai. Silahkan pilih “Guided – use entire disk and setup LVM” untuk lebih mudahnya. Semua akan diatur sepenuhnya oleh sistem

29-select-disk

Select Disk yg akan di partisi dan tekan Enter untuk melanjutkan.

30-write-changes-yes

Write the changes to disks and configure LVM. Pilih “Yes”.

32-write-changes-partitions-yes

Sebelum pilihan “write changes to disk”. Ada pilihan jumlah besaran HDD yang akan dipartisi. Pilih “Continue” saja dan kemudian “Yes” untuk “write changes to disk”.

33-installing-base-system

Installing the base system. Silahkan tunggu hingga selesai

34-configuring-proxy-no

Ada opsi untuk mengisikan proxy. Kosongkan saja jika memang tidak ada dan pilih Continue.

36-no-automatic-updates

Untuk Configuring Tasksel. Pilih “No Automatic Updates”. Jika server Anda memiliki alokasi bandwidth yg besar. Silahkan, boleh memilih Install security updates automatically.

Selanjutnya pemilihan Paket-paket aplikasi server yang akan di install. Silahkan dipilih sesuai kebutuhan. Jika Anda menginginkan konfigurasi server paling minimal (misalkan untuk proxy server saja). Maka pilih Opsi “OpenSSH Server” saja. Selanjutnya pengaturan konfigurasi server akan kita “remote” melalui SSH.

38-install-software

Proses penginstallan paket-paket aplikasi Ubuntu Server 12.04.2 LTS sedang berjalan. Silahkan, bisa disambi ngemil / minum kopi dulu. Lama proses penginstalan bergantung pada spesifikasi server Anda. Semakin tinggi spek-nya maka akan semakin cepat selesai

39-install-bootloader

Baca Juga : Install AirControl Di Ubuntu 12.04

Alhamdulillah, prosesnya sudah selesai. Langkah terakhir kita menginstall Bootloader (GRUB). Mudah sekali kok. Pilih “Yes” saja untuk melanjutkan

40-installation-complete-reboot

OK, Install Ubuntu Server Sudah Selesai

Related posts